Posted in Uncategorized

Darah Pendidik

Tetiba teringat pesan Ibu saat liburan terakhir lalu…

Kalau mau didik anak itu harus tegas, jangan kasih pilihan-pilihan yang justru bikin kamu jadi bingung dan terlihat ga punya sikap. Akhirnya dia membuat rengekan jadi senjata.

Ketika itu sedang ngabuburit sama keponakan laki2 usia 7tahun yang super aktif, yang bela2in nginep di rumah bahkan dari sepekan sebelum aku pulang. Yang dia paling berani buat Adzan di depan, yang paling berani buat mencoba baca Qur’an di hadapan banyak orang, yang rempong ngajakin temen2nya ikutan tarawih di masjid. Eeeeh pas nginep di rumah malah kaya putri malu yg gamau keluar rumah bahkan buat tarawih, untung doi masih semangat ikutan ‘nderes’ pas aku mulai siap2 pegang Qur’an.

Jadi ke mana2, maap.. Itu intronya.
Jadi selama ini entah kenapa saya selalu bilang ke hampir semua orang yg punya obrolan sama kalo saya itu passionnya di dunia pendidikan. Padahal dulu mau masuk Psikologi cuma pengen belajar gimana caranya jadi Ibu yg baik, bangun keluarga yang baik untuk menciptakan masyarakat dan lingkungan yg baik, itu alasan seriusnya haha. Alasan kurang seriusnya, pengen masuk Psiko UI cuma gegara ada senior di sekolah sebelah yg aye kagum sama dia, liat dia pake gantungan pin FUSI Psikologi langsung deh aye kesengsem. Ngaco. Ya emang sih sampe sekarang juga masih cinta banget ama Fusi Psiko.

Nah padahal kalau mau jujur, sebenernya sama ngerasa tertarik aja sama dunia pendidikan ini. Dan gatau mulainya dari mana, wong kalau misal lagi ngomongin masalah pendidikan mah masih kalah jauh sama temen2 yg emang minat dan concern di sana. Saya sih berpikir mungkin karena sejak SMA dan di kampus sukanya ngurusin pembinaan orang2, sampai akhirnya punya binaan dan coba buat selalu serius membina. Ya mgkin agak ga nyambung sih, tp saya tipe orang yg menganut madzhab pendidikan sesuai dengan definisinya. Yg ga cuma ngajar, mastiin org yg kita didik cuma cukup tahu dan bisa jawab soal. Tapi pendidikan itu ya kita mastiin sampai orang yg kita didik paham nilai2nya, konsekuensinya, paham hak dan kewajibannya hingga mereka melakukan secara konsisten apa yg udah kita ajarin. Cocok sama definisi Belajar. Cocok juga sama tujuan Pendidikan Indonesia. Pas banget juga sama sistem pembinaan yg saya kenal.

Mungkin sih awalnya dr situ, setelah itu entah sy jadi sok-sokan suka sama pendidikan karena sekali lagi temen2 yg lain lebih canggih. Ya akhirnya mungkin saya sugesti aja sama diri sendiri. Ambil lah peminatan pendidikan, ikutlah K2N dan milih jd tim buat pendidikan anak2, maganglah di sekolah alam, ada proyek PKM yg alhamdulillah dapet dana juga milih buat jadi koordinator pendidikan. Rasanya nikmatin aja sih, kadang berasa gimana gitu. Soalnya emang ya karena sugesti aja dorong diri sendiri buat ambil amanah2 yg berhubungan sama pendidikan dan pembinaan. Alhasil mimpi2 yg direka2 sebelumnya mengarahkan saya buat cari tempat kerja bener yg hanya berhubungan dg dunia pendidikan aja. Selainnya ngga deh. Alhamdulillah Allah kasih jalan yg sesuai harapan..

Rasanya Allah emang yg paling memahami dan mendorong diri ini. In syaa Allah rencanaNya yg terbaik.

Nah dari sekian pemikiran2 itu, baru tersadar bahwa sesungguhnya ada darah2 pejuang pendidikan mengalir dr dalam tubuh saya. Dari mbah kung,Ibu, dan sebagian besar keluarga Ibu.
Makanya selalu suka banget kalau ibu lagi cerita tentang murid2nya di sekolah.

Dari darah yg mengalir itu akhirnya saya bisa melihat sintesa2 bagaimana cara mendidik yg luar biasa tapi sekarang udah hampir punah, but kalo digabung sama pendidikan modern abad 21 bakal keren banget sih.

Nah ini yg jadi keresahan saya saat ini dan pengen bikin sistem yg bagus untuk masa depan.

Next pengen nulis tentang Potret Pendidikan dari masa lalu hingga sekarang. Semoga bisa segera nulis lagi ya di sini. Hihi

Advertisements

Author:

Muslimah. Penikmat Hijau. Sarjana Psikologi UI. Mencintai Pendidikan, Psikologi dan Pembinaan. Sederhana. Dewasa bersama dakwah, dan Merawat hati bersama Allah.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s